WEKA
Bea Cukai Ternate Peringati Hari Anti Korupsi Dengan Adakan Apel Luar Biasa
December 8, 2016
Coba 4 Tips Ini Untuk Kelola Keuangan Anda
December 8, 2016
Tampilkan semua

ESDM: Belum Ada Titik Temu Soal Harga 10,64% Saham Freeport

24902360-f644-4f83-b7e6-144077dfe978_169
Jakarta – Direktur Jenderal Mineral dan Batubara (Minerba) Kementerian ESDM Bambang Gatot Ariyono mengatakan saat ini belum ada titik terang terkait harga divestasi saham PT Freeport Indonesia sebesar 10,64 % hingga saat ini. Di sisi lain, Freeport telah menyodorkan harga US$1,7 miliar untuk ditebus pemerintah.

Namun, hingga saat ini divestasi itu diam di tempat. Hal itu karena pemerintah dan Freeport masih menggunakan mekanisme perhitungan divestasi yang berbeda.

“Masih mekanisme harga belum ketemu, masih stay dengan kemarin. Perbedaan mekanisme,” ujar Bambang, di Komisi VII DPR, Jakarta Pusat, Rabu (7/12/2016).

Proses penawaran divestasi itu hampir setahun proses tetapi pemerintah belum dapat menentukan tenggat waktu kapan harga divestasi disepakati. Hal itu karena dalam tawaran itu tidak ada aturan waktunya.

“Nggak ada, nggak ada aturannya. Soal angka juga belum ada perubahan mekanisme harga, masih dalam bentuk negosiasi,” imbuhnya.

Selain itu, pemerintah juga belum memberikan keputusan terkait pelaksanaan divestasi melalui skema penawaran umum ke bursa saham (Initial Public Offering/IPO) mengingat tidak ada beleid yang mengatur skema tersebut.

Rencana awalnya pembelian divestasi itu dibeli lewat skema IPO yang sempat dibahas di dalam pembahasan revisi Peraturan Pemerintah (PP) Nomor 77 tahun 2014. Namun hingga kini pemerintah belum memiliki sikap terkait hal tersebut.

“Selama aturannya belum ada, ya kita belum bisa bicarakan itu,” kata Bambang.

No announcement available or all announcement expired.